Pembahasan Ringkas Bab Tahlil

Penyusun buku

TERJEMAHAN HARFIYYAH ALFAHMI WAQF DAN IBTIDA’

Ustaz Syed Nasir Omar Al Saggof

Jurusan Tafsir

Universiti Al Azhar

Pembahasan  ringkas Bab Tahlil.

Kaedah Fiqhiah.

Kaedah Fiqhiah :

اَلْأَصْلُ فِى الْأَشْيَاءِ الْإِبَاحَةُ إِلَّا إِذَا دَلَّ الدَّلِيْلُ عَلَى تَحْرِيْمِهِ فَهُوَ حَرَامٌ

Maksudnya: Hukum asal sesuatu ialah harus melainkan ada dalil yang mengharamkan, maka hukumnya haram.

اَلْأُمُوْرُ بِمَقَاصِدِهَا

      Maksudnya: Tiap-tiap perkara itu menurut apa yang diniatkan.

      Dari kaedah yang pertama tadi dapat kita fahami bahawa Hukum Asal melakukan sesuatu adalah harus selagimana tidak ada dalil yang menunjukkan pengharamannya. 

      Kaedah yang kedua ini pula menjelaskan kepada kita bahawa setiap apa yang kita lakukan tak dapat tidak berkait dengan apa yang kita niatkan.

      Secara dasarnya nama yang digunapakai oleh segolongan umat Islam dalam berzikir atau berselawat ke atas nabi Muhammad Saw serta membaca beberapa ayat-ayat suci dalam rangka penambahan sebelum doa penutup kepada si mati dipanggil Tahlil bukan sesuatu yang dianggap haram dalam syarak.

     Tiada satupun Hadith Rasulullah Saw atau Ayat dalam Al-Quran mempunyai dalil yang mengatakan haram dalam pengunaan nama-nama tertentu dalam sesuatu majlis. Malahan boleh saja kita namakan dengan Majlis Selawat atau Majlis Doa atau Majlis Zikir.

     Definisi Tahlil berasal dari kata hallala-yuhallilu-tahlilan yang artinya membaca kalimat laa ilaha illallah : Tiada Tuhan selain Allah. Perkataan Tahlilan itu dari Kata Nama Terbitan.

     Apakah dengan berzikir ini dianggap sedekah?

     Hadith Rasulullah dalam menyebutkan perkataan Tahlil dan sebagainya lalu menganjurkan

     ummatnya mengamalkannya menjadi satu sedekah yang baik.

عَنْ أَبِي ذَرٍّ رَضِي اللَّهُ عَنْهُ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ يُصْبِحُ عَلَى كُلِّ سُلَامَى مِنْ أَحَدِكُمْ صَدَقَةٌ فَكُلُّ تَسْبِيحَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَحْمِيدَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَهْلِيلَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَكْبِيرَةٍ صَدَقَةٌ وَأَمْرٌ بِالْمَعْرُوفِ صَدَقَةٌ وَنَهْيٌ عَنِ الْمُنْكَرِ صَدَقَةٌ وَيُجْزِئُ مِنْ ذَلِكَ رَكْعَتَانِ يَرْكَعُهُمَا مِنَ الضُّحَى . )رَوَاهُ مُسْلِم(

Maksudnya: “Dari Abu Dzar RadhiaLlahu- ‘anhu, dari Nabi  saw sesungguhnya baginda bersabda: “Bahawasanya pada setiap tulang sendi kalian ada sedekah. Setiap bacaan tasbih itu adalah sedekah, setiap bacaan tahmid itu adalah sedekah, setiap bacaan tahlil itu adalah sedekah, setiap bacaan takbir itu adalah sedekah, dan amar makruf nahi munkar itu adalah sedekah, dan mencukupi semua itu dua rakaat yang dilakukan seseorang dari Sembahyang Duha.” (Hadits riwayat Muslim).

Melihat kepada Hadith di atas setiap insan yang membaca Tasbih, Tahmid, Tahlil atau Takbir mempunyai nilai sedekah. Kembali kepada sejarah yang tak dapat kita menolak kebenarannya bagaimana para sahabah Muhajirin yang merasa kecewa atas dasar mereka tidak dapat melakukan sedekah dengan wang ringgit mereka sepertimana yang dilakukan oleh orang Ansar. Lalu diajarkan kepada mereka membaca Tahmid, Tasbih dan Takbir setelah mendirikan solat dan nilainya sama seperti yang dilakukan oleh para Ahli Ansar dalam bersedekah dengan wang ringgit mereka.

Hadith yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim

 وَفِي “اَلصَّحِيْحَيْنِ” عَنْ أَبِي صَالِحٍ ، عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ فُقَرَاءَ الْمُهَاجِرِيْنَ أَتَوْا رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، فَقَالُوا : ذَهَبَ أَهْلُ الدُّثُوْرِ بِالدَّرَجَاتِ الْعُلَى وَالنَّعِيْمِ الْمُقِيْمِ ، فَقَالَ : ” وَمَا ذَاكَ ؟ ” قَالُوا : يُصَلُّوْنَ كَمَا نُصَلِّي ، وَيَصُوْمُوْنَ كَمَا نَصُوْمُ ، وَيَتَصَدَّقُوْنَ وَلَا نَتَصَدَّقُ ، وَيُعْتِقُوْنَ وَلَا نُعْتِقُ ، فَقَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهِ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : “أَفَلَا أُعَلِّمُكُم شَيْئًا تُدْرِكُوْنَ بِهِ مَنْ قَدْ سَبَقَكُمْ ، وَتَسْبِقُونَ بِهِ مَن بَعْدَكُمْ ، وَلَا يَكُوْنَ أَحَدٌ أَفْضَلَ مِنْكُمْ إِلَّا مَنْ صَنَعَ مِثْلَ مَا صَنَعْتُمْ ؟ ” قَالُوا : بَلَى يَا رَسُوْلَ اللهِ ، قَالَ : “تُسَبِّحُونَ وَتُكَبِّرُونَ وَتَحْمَدُونَ دُبُرَ كُلِّ صَلَاةٍ ثَلَاثاً وَثَلَاثِيْنَ مَرَّةً ” ، قَالَ أَبُو صَالِحٍ : فَرَجَعَ فُقَرَاءُ الْمُهَاجِرِيْنَ إِلَى رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، فَقَالُوا : سَمِعَ إِخْوَانُنَا أَهْلُ الْأَمْوَالِ بِمَا فَعَلْنَا فَفَعَلُوا مِثْلَهُ ، فَقَالَ رَسْوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ذَلِكَ فَضْلُ اللهِ يُؤْتِيْهِ مَن يَشَاءُ .  

Maksudnya: “ Dari Abu Hurairah r.a., katanya : Bahawa oang-orang miskin dari sahabat Muhajirin datang kepada Rasulullah s.a.w. lalu berkata: “Orang kaya boleh mendapatkan darjat yang tinggi dan syurga abadi.” Kata Rasulullah saw: “Apakah yang engkau maksudkan?” Jawab mereka itu : “Mereka sembahyang seperti kami, puasa seperti kami, tetapi mengeluarkan sedekah dan memerdekakan sahaya, hanya dapat dicapai oleh orang kaya saja, sedangkan kami tidak. “Kata Rasulullah saw: “Maukah kamu kuajarkan sesuatu agar kamu dapat mengejar usaha orang yang terdahulu, dan mendahului usaha orang orang zaman akan datang, bahkan dengan itu kelak tak  ada orang yang lebih baik/utama dari pada kamu kecuali 
yang berbuat seperti kamu.”Jawab kaum miskin itu :
 Baiklah. Bersabda Rasullah saw: “Bacalah oleh kamu  masing-masing; tasbih, takbir dan tahmid tiap-tiap selesai sembahyang, masing-masing tiga puluh tiga kali. Kata Abu Saleh (seorang periwayat hadis ini): “Setelah beberapa lama,  orang-orang miskin itupun kembali lagi mengadu kepada Rasullah s.a.w. sambil berkata : Bahawa orang-orang kaya itu telah dapat mendengar kami, dan telah berbuat pula seperti kami.”  Kata Rasullah saw: “Ya, hal itu hanya kemurahan Allah  yang diberikan-Nya kepada sesiapa yang dikehendakiNya.”

Dari kedua-dua Hadith di atas. Tak dapat kita sangkalkan lagi atau menidakkan bahawa membaca kalimah kalimah yang baik ini juga adalah sebahagian dari sedekah selain dari wang ringgit.

     Anjuran berselawat ke atas Nabi Saw:

     Sememangnya sudah tidak asing lagi bagi kita dari Firman Allah Subhanahu wa Ta’ala,

     Surah Al-Ahzab, 33: 56

إِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَآأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا

Maksudnya: “Sesungguhnya Allah dan para malaikatNya berselawat ke atas Nabi. Wahai orang-orang yang beriman, berselawatlah kamu ke atas Nabi dan ucapkanlah salam kepadanya.” 

Anjuran berdoa untuk orang yang telah pergi dahulu sebelum kita:

Hadith Pertama:

عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُوْلُ إِذَا صَلَّيْتُمْ عَلَى الْمَيِّتِ فَأَخْلِصُوْا لَهُ الدُّعَاَءَ (سُنَنُ التِّرْمِيذِى)

Maksudnya: “Dari Abu Hurairah RadhiaLlahu-anh, Aku mendengar Rasulullah saw bersabda, Jika kamu semua menyembahyangkan mayat, maka berdo’alah dengan ikhlas untuknya. (Sunan Al Tirmidzi)

Hadith Kedua:

إِنَّ عَائِشَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهَا سَأَلَتِ النَّبِيَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَيْفَ أَقُوْلُ إِذَا اسْتَغْفَرْتُ لِأَهْلِ الْقُبُوْرِ قَالَ

قُوْلِى اَلسَّلَامُ عَلَى أَهْلِ الْدِّيَارِ مِنَ الْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُسْلِمِيْنَ وَيَرْحَمُ اللهُ الْمُسْتَقْدِمِيْنَ مِنَّا وَالْمُسْتَأْخِرِيْنَ وَإنَّا

إنْ شَاءَ اللهُ بِكُمْ لَاحِقُوْنَ (صَحِيْحُ مُسْلِمٍ)

Maksudnya: “Sesungguhnya ‘Aisyah RadhiaLlahu-‘anha  bertanya kepada Rasulullah saw. Apa yang harus dibaca ketika aku memohon ampun bagi ahli kubur? Rasulullah saw menjawab; Ucapkanlah olehmu: Salam sejahtera atas engkau semua wahai ahli kubur dari golongan mukminin dan muslimin, semoga Allah  melimpahkan Rahmat-Nya bagi orang-orang yang mendahului serta orang-orang yang datang kemudian dari kami, dan dengan izin Allah kami akan menyusul kalian.”(Shahih Muslim)

Hadits Ketiga:

Dari Aisyah ra.berkata:

كَانَ النَّبِيُّ كُلَّمَا كَانَ لَيْلَتَهَا يَخْرُجُ مِنْ آخِرِ اللَّيْلِ إلَى الْبَقِيْعِ فَيَقُوْلُ: السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ دَارَ قَوْمٍ مُؤْمِنِينَ

وَأَتَاكُمْ مَا تُوْعَدُوْنَ غَدًا مُؤَجِّلُوْنَ, وَ اِنَّا إِنْ شَاءَ اللهُ بِكُمْ لاَحِقُوْنَ وَاللَّهُمَّ اغْفِرْ لِأَهْلِ بَقِيْعِ الْفَرْقَدِ

(رَوَاهُ مُسْلِمٌ)

Maksudnya: “Adalah Nabi saw. pada tiap malam gilirannya keluar pada tengah malam kekuburan Baqi’ lalu bersabda: ‘Selamat sejahtera padamu tempat kaum mukminin, dan nanti pada waktu yang telah ditentukan kamu akan menemui apa yang dijanjikan. Dan Insya Allah kami akan menyusulmu di belakang. Ya Allah berilah ampunan bagi penduduk Baqi’ yang berbahagia ini’”. (HR. Muslim).

Dari ketiga-tiga dalil di atas menjelaskan bahawa mendoakan ke atas mayat bukan satu penolakan oleh syarak malahan syarak menganjurkan demikian.

Allah mendengar doa kita kerana Allah sendiri juga menganjurkan kita berdoa:

Surah Al-Baqarah ayat 186:

وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنِّي فَإِنِّي قَرِيبٌ  أُجِيبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ إِذَا دَعَانِ

Maksudnya: “Dan apabila hambaku bertanya kepadamu (Hai Muhammad) tentang Aku maka katakanlah kepada mereka bahwa Aku adalah dekat kepadanya dan Aku memperkenankan do’a orang yg berdo’a kepada-Ku

Surah Al Hasyr ayat 10 :

وَالَّذِينَ جَآءُوا مِن بَعْدِهِمْ يَقُولُونَ رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلإِخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِالإِيْمَانِ وَلاَ تَجْعَلْ فِي قُلُوبِنَا غِلاًّ لِّلَّذِينَ ءَامَنُواْ رَبَّنَآ إِنَّكَ رَءُوفٌ رَّحِيمٌ

Maksudnya: “Dan orang-orang (Islam) yang datang kemudian daripada mereka (berdoa dengan) berkata: Wahai Tuhan Kami! Ampunkanlah dosa kami dan dosa saudara-saudara kami yang mendahului kami dalam iman dan janganlah Engkau jadikan dalam hati perasaan hasad dengki dan dendam terhadap orang-orang yang beriman. Wahai Tuhan kami! Sesungguhnya Engkau Amat Melimpah belas kasihan dan RahmatMu.

Surah Muhammad ayat 19 :

 فَٱعْلَمْ أَنَّهُ لاَ إِلَـٰهَ إِلَّا ٱللَّهُ وَٱسْتَغْفِرْ لِذَنْبِكَ وَلِلْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ وَاللَّهُ يَعْلَمُ مُتَقَلَّبَكُمْ وَمَثْوَاكُم

Maksudnya: “ Oleh itu, maka tetapkanlah pengetahuanmu dan keyakinanmu (wahai Muhammad) bahawa sesungguhnya tiada Tuhan yang berhak disembah melainkan Allah dan mintalah ampun kepada-Nya bagi salah silap yang engkau lakukan dan bagi dosa-dosa orang-orang yang beriman lelaki dan perempuan dan (ingatlah), Allah mengetahui akan keadaan gerak-geri kamu (di dunia) dan keadaan penetapan kamu (di akhirat).

Surah Ghaafir ayat 60 :

وَقَالَ رَبُّكُـمُ ادْعُونِيۤ أَسْتَجِبْ لَكُمْ إِنَّ الَّذِينَ يَسْتَكْبِرُونَ عَنْ عِبَادَتِي سَيَدْخُلُونَ جَهَنَّمَ دَاخِرِينَ

Maksudnya: “ Dan Tuhan kamu berfirman: Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu. Sesungguhnya orang-orang yang sombong takabur daripada beribadat dan berdoa kepada-Ku, akan masuk Neraka Jahanam dalam keadaan hina.

Anjuran membaca Al-Quran


Ibn Mas’ud ra berkata: Rasulullah saw. bersabda:

عَنِ ابْنِ مَسْعُودٍ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ :مَنْ قَرَأَ حَرْفاً مِنْ كِتَابِ اللهِ فَلَهُ حَسَنٌ, وَالحَسَنَةُ بِعَشْرِ أمْثَالِهَا,

لاَ أقوْلُ الم حَرْفٌ, بَلْ ألِفٌ حَرْفٌ, وَلَامٌ حَرْفٌ وَمِيْمٌ حَرْفٌ. (رَوَاهُ التِّرْمِيْذِي)

Maksudnya: “ Siapa yang membaca satu huruf dari kitab Allah, maka mendapat hasanat/ kebaikan dan tiap hasanat mempunyai pahala berlipat sepuluh kali. Saya tidak berkata: Alif lam mim itu satu huruf, tetapi alif satu huruf, lam satu huruf dan mim satu huruf .

(Hadith Riwayat At-Tirmidzy).


Dari kesemua dalil-dalil di atas adalah anjuran untuk kita melakukan perkara-perkara tersebut. Boleh kita menamakan kesemuanya dengan Nama Az-Zikr iaitu mengingati. Mengingati Allah boleh dengan maksud:

Pertama: Mengingatinya dengan berzikir melalui lisan

Kedua  : Mengingatinya dengan setiap saat kita melakukan sesuatu, kita tidak lepas dengan    

              hukum yang telah ditetapkan kepada kita seperti tuturan kita, mu’amalah kita 

              dengan orang lain dan sebagainya.

Kedua-duanya harus bersama agar Zikr kita menepati apa yang diinginkan oleh Allah.

Anjuran berkumpul dan mengingati Allah:

Surah Al-Kahfi ayat 28:

وَاصْبِرْ نَفْسَكَ مَعَ الَّذِينَ يَدْعُونَ رَبَّهُم بِالْغَدَاةِ وَالْعَشِيِّ يُرِيدُونَ وَجْهَهُ

Maksudnya: “Dan jadikanlah dirimu sentiasa berdamping rapat dengan orang-orang yang beribadat kepada Tuhan mereka pada waktu pagi dan petang, yang mengharapkan keredaan Allah semata-mata.

Hadith:

Diriwayatkan dari Abu Hurairah dan Abu Said al-Khudri, mereka bersaksi bahwa:

وَعَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ وَأَبِيْ سَعِيْدٍ الْخُدْرِيِّ أَنَّهُمَا شَهِدَا عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اَنَّهُ قَالَ لَا يَقْعُدُ قَوْمٌ يَذْكُرُوْنَ اللهَ عَزَّ وَجَلَّ إِلاَّ حَفَّتْهُمُ الْمَلاَئِكَةُ وَغَشِيَتْهُمُ الرَّحْمَةُ وَنَزلَتْ عَلَيْهِمُ السَّكِيْنَةُ وَذَكَرَهُمُ اللهُ فِيْمَنْ عِنْدَهُ (رَوَاهُ مُسْلِم(

Maksudnya: “ Dari Abu Hurairah ra. dan Sa’id Al-Khudri ra. bahawa mereka menyaksikan: “Rasulullah saw bersabda: Tidak ada sekelompok kaum pun yang berzikir kepada Allah, kecuali malaikat akan mengelilingi mereka, rahmat akan menyelimuti mereka, ketenangan akan datang kepada mereka,  dan Allah akan menyebutnya di kalangan yang berdekatan dengan-Nya.”

(Hadith Riwayat Muslim)

Anjuran memuji atau berzikir kepada Allah swt:

Tuhan berfirman : Surah Al-Ahzab ayat 41dan 42

  يَآ أَيُّهَا الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اذْكُرُوا اللهَ ذِكْرًا كَثِيْرًا وَسَبِّحُوهُ بُكْرَةً وَأَصِيْلًا

Maksudnya: “ Wahai sekalian orang-orang yang mu’min!  Ingatlah Allah sebanyak-banyaknya dan bertasbihlah memuji Allah di waktu pagi dan di waktu petang

Tuhan berfirman Surah  Ar-Rad ayat 28:


الَّذِينَ ءَامَنُوا وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُم بِذِكْرِ اللَّهِ أَلَا بِذِكْرِ اللَّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ 

Maksudnya : “Orang-orang mu’min hatinya tenteram kerana mengingati Allah, ingatlah Allah, kerana dengan mengingati Allah hati menjadi tenteram.



Dalil yang pertama memerintahkan kepada seluruh orang mu’min lelaki dan wanita, tua dan muda, supaya berzikir kepada Allah sebanyak-banyaknya, baik ketika waktu pagi atau petang. Dan juga diperintahkan supaya berbanyak-banyak membaca tasbih atau zikrullah yang lainnya seperti tahmid dan takbir setiap hari.

Adapun dalil yang kedua Allah memberikan ketenangan di dalam hati kita dengan berzikir kepada Allah.

Rumusan dari dalil-dalil yang dianjurkan beribadah dengannya:

Dari semua dalil-dalil di atas secara ringkas kita dapati bahawa dalam majlis yang dinamakan Bacaan Tahlil atau Berselawat atau Majlis Ilmu atau Majlis Khatam Al-Quran atau Majlis Doa Selamat merangkumi perkara-perkara yang dianjurkan untuk dilakukan.

Secara khususnya kepada majlis yang dinamakan Bacaan Tahlil ianya merangkumi dengan bacaan-bacaan yang sememangnya dianjurkan. Seandainya kita memecahkan dua bahagian dari urutan bacaan-bacaan dalam majlis Bacaan Tahlil, maka kita dapati satu bahagian membaca ayat-ayat suci, berzikir dengan memuji Allah dan juga berselawat ke atas Nabi saw dan bahagian yang kedua diakhiri dengan Doa.

Melihat kepada asal usul Majlis Bacaan Tahlil ini sememangnya tidak ada dalil yang mengatakan pernah dilakukan oleh Nabi saw ataupun para sahabah. Namun dari dalil-dalil yang menganjurkan kita beribadah dengan membaca Al-Quran, berzikir dan berselawat dan juga berdoa mempunyai dalil-dalil yang kuat dari Nabi saw sendiri.

Seandainya kita meniatkan bahawa bacaan Al-Quran, berselawat dan juga berzikir memuji Allah sebagai pembukaan ibadah kita kepada Allah sebelum diakhiri dengan doa untuk si mati yang sememangnya mempunyai dalil yang kuat menganjurkan berdoa buat mereka dengan harapan doa kita dikabulkan oleh Allah. Pastinya ia tidak masuk dalam bab Bid’ah kerana dalil menganjurkan membaca Al-Quran, berselawat ataupun berzikir dan juga berdoa terpenuhi. (rujuk kembali kepada dalil-dalil yang dibentangkan sebelum ini)

Bab sedekah:

Hadith Rasulullah saw

عَنْ أَبِي ذَرٍّ رَضِي اللَّهُ عَنْهُ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ يُصْبِحُ عَلَى كُلِّ سُلَامَى مِنْ أَحَدِكُمْ صَدَقَةٌ فَكُلُّ تَسْبِيحَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَحْمِيدَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَهْلِيلَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَكْبِيرَةٍ صَدَقَةٌ وَأَمْرٌ بِالْمَعْرُوفِ صَدَقَةٌ وَنَهْيٌ عَنِ الْمُنْكَرِ صَدَقَةٌ وَيُجْزِئُ مِنْ ذَلِكَ رَكْعَتَانِ يَرْكَعُهُمَا مِنَ الضُّحَى . )رَوَاهُ مُسْلِم(

Maksudnya: “Dari Abu Dzar RadiaLlahu-‘anhu, dari Nabi  saw sesungguhnya baginda bersabda: “Bahawasanya pada setiap tulang sendi kalian ada sedekah. Setiap bacaan tasbih itu adalah sedekah, setiap bacaan tahmid itu adalah sedekah, setiap bacaan tahlil itu adalah sedekah, setiap bacaan takbir itu adalah sedekah, dan amar makruf nahi munkar itu adalah sedekah, dan mencukupi semua itu dua rakaat yang dilakukan seseorang dari Sembahyang Duha.” (Hadits riwayat Muslim).

Dari hadith di atas, mari kita fahamkan maksud Sedekah. Sedekah adalah satu pemberian dari seseorang kepada orang lain.

Hakikat sedekah melalui hadith di atas dan hadith yang dianjurkan Rasullullah saw kepada orang-orang yang mengadu kepada Rasullullah saw mereka tidak dapat bersedekah dengan wang ringgit lalu Rasullullah saw mengajar mereka dengan berzikir selepas solat menjadi penganti kepada sedekah dengan wang ringgit.  Menguatkan keyakinan kita bahawa zikrullah itu juga dapat dijadikan sebagai alat untuk kita bersedekah.

Persoalan yang diketengahkan apakah sedekah ke atas mayat dengan berzikir atau membaca Al-Quran sampai kepada mereka?

Pada pendapat Mazhab Ahmad dan Abu Hanifah sedekah yang ditujukan kepada si mati seperti membaca Al-Quran atau zikir akan sampai kepada mereka dengan izin Allah. Adapun doa bagi si mati Jumhur Ulamak tidak ada perbezaan pendapat dalam membolehkannya berdasarkan dalil-dalil yang kuat dari Nabi saw.

Pendapat yang masyhur dari Mazhab Syafi’e bahawa tidak sampai sedekah dengan bacaan Al-Qur’an mahupun Zikir yang dikirim kepada orang yang telah mati kecuali Doa.” Beliau bersandar kepada dalil Al-Quran surah An-Najm ayat 39:

وَأَن لَّيْسَ لِلْإِنْسَانِ إِلَّا مَا سَعَىٰ

Maksudnya: “Dan bahawa sesungguhnya tidak ada (balasan) bagi seseorang melainkan (balasan) apa yang diusahakannya”

Namun ada pendapat dari segelintir yang bermazhab Syafi’e bahawa pahala bacaan-bacaan yang dikirim tersebut sampai kepada orang yang yang telah mati.

Pembahasan ringkas ayat di atas:

Ayat di atas adalah syariat pada zaman Nabi Ibrahim as dan Musa as. Oleh itu dari Ikramah mengatakan ayat ini adalah syariah yang dahulu, tidak dikenakan pada syariat kami. Maka itu pastinya diterima amalan seseorang untuk orang lain.

Berkata Rabi’ bin Anas, perkataan الإِنْسَانِ bermaksud orang kafir, ini bermakna seandainya dia adalah orang yang beriman maka apa yang diusuhakan sendiri dan apa yang diusahakan dari orang lain untuk dia tetap diterima.

Adapun ulamak yang mengambil ayat ini dengan secara zahir lafaznya, maka mereka berpendapat bahawa setiap insan hanya akan diterima apa yang diusahakan sendiri dan tidak diterima apa yang diusahakan untuknya dari orang lain.

Mari kita perhatikan kepada dua Hadith di bawah ini.

Hadith pertama:

إِنَّ أُمِّيَ افْتُلِتَتْ نَفْسَهَا وَلَمْ تُوصِ، وَأَظُنُّهَا لَوْ تَكَلَّمَتْ تَصَدَّقَتْ، أَفَلَهَا أَجْرٌ، إِنْ تَصَدَّقْتُ عَنْهَا؟ قَالَ: ” نَعَمْ تَصَدَّقْ عَنْهَا “.

Maksudnya: “Ibuku mati mendadak, sementara beliau belum berwasiat. Saya yakin, andaikan beliau sempat berbicara, beliau akan bersedekah. Apakah beliau akan mendapat aliran pahala, jika saya bersedekah atas nama beliau?” Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab, “Ya. Bersedekahlah atas nama ibumu.” (Hadith Riwayat Bukhari dan Muslim)

Hadith kedua:

Dari Ibnu Abbas radhiallahu ‘anhuma, bahwa ibunya Sa’d bin Ubadah meninggal dunia, ketika Sa’d tidak ada di rumah. Sa’d berkata,

يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّ أُمِّي تُوُفِّيَتْ وَأَنَا غَائِبٌ عَنْهَا، أَيَنْفَعُهَا شَيْءٌ إِنْ تَصَدَّقْتُ بِهِ عَنْهَا؟ قَالَ: «نَعَمْ»

Maksudnya: “Wahai Rasulullah, ibuku meninggal dan ketika itu aku tidak hadir. Apakah dia mendapat aliran pahala jika aku bersedekah harta atas nama beliau?” Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab, “Ya.” (Hadith Riwayat Bukhari)

Menurut Imam Nawawi bahwa pahala sedekah ini boleh sampai kepada mayat dengan pendapat sepakat ulama. (Syarh Shahih Muslim, 7:90)

Kesimpulan dari pembahasan ringkas di atas kita dapati yang menjadi isu dalam Majlis Bacaan Tahlil ialah dua perkara yang besar.

  • Majlis Bacaan Tahlil itu sendiri
  • Bacaan yang dihadiahkan kepada simati

Seperti yang dikatakan Nama yang digunakan “Majlis Bacaan Tahlil” sememangnya tidak pernah wujud pada zaman Rasulullah saw mahupun zaman para sahabah. Namun setiap bacaan dalam tahlil itu sememangnya wujud dalil-dalil yang dianjurkan kita membacanya.

Adapun bacaan-bacaan dalam Tahlil itu yang diniatkan sebagai sedekah kepada si mati menjadi isu yang terpenting dalam masyarakat Islam saat ini. Perbezaan para ulamak dalam menyentuh isu ini terbagi dua. Pandangan pertama tidak sampai kepada si mati dan pandangan kedua ianya sampai.

Dari itu hendaknya kita berlapang dada dalam menerima isu yang Khilafiah ini. Semuga Allah menerima segala amalan kita yang baik dengan niat yang baik.

Semuga penjelasan ringkas ini membawa kebaikan pada semua. Wallahu’alam

Kita tutupi tirai pembahasan ini dengan hadith yang masyhur.

Hadith riwayat dari Imam Muslim dari Abu Hurairah dari Rasulullah saw berkata:

إِذَا مَاتَ ابْنُ ءَادَمَ انْقَطَعَ عَنْهُ عَمَلُهُ إِلَّا مِنْ ثَلَاثَةٍ مِنْ صَدَقَةٍ جَارِيَةٍ، أَوْ عِلْمٍ يُنْتَفَعُ بِهِ، أَوْ وَلَدٍ صَالِحٍ يَدْعُو لَهُ

Maksudnya: “Jika mati seorang anak Adam maka terputuslah dari dirinya amalannya kecuali tiga iaitu dari sedekah jariah atau ilmu yang dimanfaatkan dengannya atau anak yang soleh mendoakan untuknya”

Wallahu’alam

Share with:


Leave A Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *